Konser Berujung Ricuh Traviss Scott dan Penyelenggara Mendapat Gugatan

Travis Scott dan penyelenggara acara Astroworld yang menewaskan delapan orang telah dituntut oleh seorang penonton konser yang terluka yang mengecapnya sebagai tragedi yang dapat diprediksi dan dicegah. Dikutip dari Billboard, pengacara untuk Manuel Souza mengajukan petisi di Pengadilan Distrik Harris County dan menggugat Scott, penyelenggara acara ScoreMore, serta raksasa konser Live Nation atas insiden Jumat malam (5/11/2021).

 

Gugatan mengeklaim bencana itu adalah akibat langsung dari motivasi untuk mendapatkan keuntungan dengan mengorbankan kesehatan dan keselamatan penonton konser dan dorongan kekerasan. "Terdakwa gagal merencanakan dan menyelenggarakan konser dengan cara yang aman," tulis pengacara Souza, Steve Kherkher, dari firma Kherkher Garcia LLP.

 

"Sebaliknya, mereka secara sadar mengabaikan risiko ekstrem yang membahayakan penonton konser, dan, dalam beberapa kasus, secara aktif mendorong dan memicu perilaku berbahaya," lanjutnya. Souza mengeklaim, penyelenggara Astroworld mengabaikan tanda-tanda peringatan pada hari sebelumnya, seperti sebuah insiden di mana "penonton konser melanggar gerbang keamanan di sekitar taman, menginjak-injak tempat itu, dan saling menginjak-injak."

 

Bahkan, setelah ambulans tiba untuk merawat peserta yang menderita cedera serius, gugatan itu mengatakan, penyelenggara membuat keputusan sadar untuk membiarkan pertunjukan berlangsung. Meskipun ada risiko bahaya yang ekstrem bagi penonton konser yang meningkat saat ini.

 

Kasus ini adalah salah satu dari banyak tuntutan hukum yang diperkirakan akan diajukan atas insiden tersebut, yang tampaknya menjadi salah satu bencana kerumunan paling mematikan di sebuah acara musik selama bertahun-tahun. Setidaknya dua penyelidikan sekarang sedang berlangsung dalam desakan mematikan yang terjadi pada malam pembukaan festival musik Astroworld di Houston, Texas. Pertunjukan utama Travis Scott berubah menjadi mematikan ketika para penonton mulai mendorong ke depan panggung, menekan, dan dilaporkan membuat mereka tidak bisa bernapas. Para pejabat mengatakan, seorang anak berusia 14 tahun termasuk di antara para korban. Wali kota Houston telah bersumpah untuk menyelidiki bencana tersebut, sedangkan Scott mengatakan dalam sebuah pesan kepada para penggemar bahwa dia benar-benar hancur. Rekaman siaran langsung dari acara tersebut menunjukkan rapper itu menghentikan penampilannya saat ambulans tiba di tempat tersebut. Penonton berdesakan hingga menewaskan delapan orang dan ratusan terluka itu terjadi pada malam pertama festival dua hari yang dihadiri lebih dari 50.000 orang. Acara tersebut dinamai untuk salah satu album Scott, diselenggarakan di kompleks stadion NRG Park di kampung halamannya di Houston. Penyebab pasti bencana dan kronologi kejadian masih belum jelas, tetapi video dan saksi mata tampaknya menunjukkan kekacauan di mana kerumunan yang sudah gaduh mendorong ke arah panggung, sehingga sulit bagi beberapa orang untuk bernapas.